Perbedaan Asam Kuat dan Asam Lemah (Dengan Tabel)

Segala sesuatu di dunia ini entah bagaimana berhubungan dengan sains atau mengandung sains di dalamnya, bisa berupa apa saja, bentuk apa pun, atau keadaan seperti padat, cair, atau gas. Ada reaksi kimia yang tidak bisa dilihat dengan mata telanjang.

Ada berbagai zat kimia yang memiliki karakteristiknya sendiri. Terkadang dua bahan kimia dicampur untuk mendapatkan produk ketiga, tetapi reaksinya hanya dilakukan oleh para profesional karena dapat menyebabkan hasil yang parah juga.

Ada beberapa hal yang perlu diingat sebelum melakukan reaksi kimia, ada atom dan molekul dalam segala sesuatu di bumi ini. Dan dengan demikian, molekullah yang paling penting dalam reaksi.

Misalnya air memiliki dua molekul hidrogen dan satu molekul oksigen yang menjadikannya H2O. ini mendasar dan tidak dapat diubah, rumus ini tidak dapat diubah seperti dua molekul oksigen dan satu molekul hidrogen.

Demikian juga ada larutan air yang berbeda yang membutuhkan pengetahuan sebelum digunakan. Misalnya asam, basa, netral, dll. Sebelum mencampur larutan apa pun, nilai PH-nya perlu diperiksa. Misalnya asam dapat sangat berbahaya, basa memiliki PH rendah sedangkan netral memiliki tingkat PH normal.

Asam Kuat vs Asam Lemah

Perbedaan antara asam kuat dan asam lemah adalah tingkat PH dan kapasitas ionisasinya. Asam kuat dan asam lemah keduanya adalah asam tetapi tingkat PH mereka berbeda dan karakteristik lainnya juga.


 

Tabel Perbandingan Antara Asam Kuat dan Asam Lemah

Parameter Perbandinganasam kuatAsam lemah
daya konduksiKonduktor yang baikKonduktor yang buruk
ReaktifSangat reaktifKurang reaktif
nilai PH0 hingga 35 hingga di bawah 7
Bisa dimakanTidak bisa dimakanDapat dimakan (kebanyakan)
Laju reaksiTinggiRendah

 

Apa itu Asam Kuat?

Asam kuat adalah asam yang kehilangan protonnya dengan mudah. Mereka terionisasi dalam larutan berair dengan kehilangan satu proton. Kekuatan asam ditentukan oleh proton pertama yang diionisasinya.

Untuk membandingkan kekuatan asam, kecenderungan mereka untuk menyumbangkan proton diperiksa dengan basa apa pun yang dicampurkannya. Kekuatan ini ditentukan oleh jumlah pKA. Asam kuat terdisosiasi sempurna dalam air.

Proton H+ adalah ion bermuatan yang dilepaskan oleh asam dan jika jumlah H+ lebih banyak, maka asam tersebut dikatakan kuat. Karena tiga partikel bermuatan asam kuat dilepaskan, mereka juga menjadi konduktor listrik yang baik.

Beberapa asam kuat adalah asam sulfat, asam klorida (HCI), asam hidrobromat (HBr), asam hidroiodik (HI), asam perklorat (HCLO4) asam nitrat (HNO3), dll. Asam-asam ini melepaskan protonnya lebih banyak dan terdisosiasi dalam basa ( kebanyakan air).

Laju reaksi dalam asam kuat lebih cepat. Mereka melepaskan ion lebih cepat dan membuat larutan menjadi asam. Asam kuat memiliki nilai PH rendah mungkin sekitar 0 atau 1. Disarankan bahwa asam kuat tidak boleh digunakan oleh rumah tangga dan harus dijauhkan dari jangkauan anak-anak.

Asam kuat dapat menimbulkan korosi pada logam dengan mudah. Beberapa asam kuat digunakan dalam kehidupan sehari-hari juga misalnya aki mobil, menggunakan asam sulfat (menghasilkan listrik)asam sulfat bersifat kaustik, asam muriatik yang merupakan bentuk lain dari asam klorida digunakan di kolam air untuk menyesuaikan PH 

Bahkan tubuh manusia mengandung asam kuat, yaitu asam klorida (HCI), yang ada di perut mungkin membantu pencernaan, dan hadir sesuai dengan tingkat lambung orang.

Ketika asam kuat melepaskan proton dalam basa, sebagai imbalannya mereka mengekstrak elektron dari basa. Dalam sifat fisik, asam bersifat asam, korosif, dan berbahaya. Asam kuat menghasilkan garam dan air jika dicampur dengan basa apa pun. Proses ini juga dikenal sebagai netralisasi. Produk yang dinetralkan akan kurang asam dibandingkan dengan asam reaktan.

 

Apa itu Asam Lemah?

Tidak seperti asam kuat, asam lemah tidak terdisosiasi sepenuhnya dalam basa dan dengan demikian mereka larut sebagian dalam basa untuk membuat produk yang dinetralkan setelah prosedur netralisasi.

Kapasitasnya untuk mendapatkan elektron dan melepaskan proton lebih sedikit. Kekuatan asamnya rendah dan pKA-nya rendah. Mereka juga konduktor listrik tetapi konduktivitasnya sangat rendah. Proses melewati mereka saat ini lambat jika dibandingkan dengan asam kuat.

Secara teori, konsentrasi proton H+ rendah sehingga kurang reaktif. Misalnya asam oksalat (C2H2O4), asam asetat (CH3COOH), asam format (HCOOH), asam benzoat (C6H5COOH), asam nitrat (HNO2), asam fluorida (HF), dll.

Asam lemah membutuhkan waktu untuk bereaksi, mereka lambat. Nilai PH mereka tinggi berkisar antara 5 sampai di bawah 7. Mereka kurang mampu dibandingkan asam kuat. Mereka bahkan dapat membakar lubang hidung ketika bau dan rasanya asam.

Beberapa asam lemah digunakan dalam makanan dan minuman seperti asam fosfat (digunakan dalam minuman ringan, baking powder, juga bertindak sebagai zat penetral, dll.), Asam sitrat (digunakan dalam es krim, minuman buah, produk susu, dll.) , asam asetat (digunakan sebagai pengawet, mayones, produk kue, dll.), dll.

Jadi jelas bahwa asam lemah terlalu lemah dan dapat dimakan oleh manusia normal. Mereka tidak korosif dan dengan demikian tidak membahayakan siapa pun seperti dalam kasus asam kuat. Asam lemah bahkan terkadang dianggap baik untuk kesehatan juga jika dikonsumsi dalam batas. Tetapi dapat menyebabkan kerusakan ketika batas terlampaui atau jika seseorang alergi terhadap asam tertentu, seperti asam laktat.


Perbedaan Utama Antara Asam Kuat dan Asam Lemah

  1. Asam kuat bereaksi lebih cepat sedangkan asam lemah membutuhkan waktu untuk bereaksi dengan basa apa pun.
  2. Asam kuat merupakan penghantar listrik yang baik, sebaliknya asam lemah tidak terlalu baik sebagai penghantar listrik.
  3. Asam kuat melewati listrik lebih cepat sedangkan asam lemah adalah konduktor lambat.
  4. Asam kuat tidak dapat dimakan tetapi asam lemah dapat dimakan.
  5. Asam kuat memiliki nilai ph berkisar antara 0 hingga 3 tetapi nilai ph asam lemah berkisar antara 5 hingga di bawah 7.

 

Kesimpulan

Asam kuat dan asam lemah adalah jenis asam yang berbeda. Ada perbedaan konsentrasi proton tetapi komposisinya agak sama di semua asam. Keduanya diperlukan dalam kebutuhan sehari-hari, mungkin tujuannya berbeda. 


Referensi

  1. https://www.sciencedirect.com/science/article/pii/0043135480902614
  2. https://www.sciencedirect.com/science/article/pii/0043135479902422
x
2D vs 3D