Perbedaan Antara Ascot dan Cravat (Dengan Tabel)

Tren mode pria berkembang, dan banyak aksesori ditambahkan, namun jumlah pilihan yang tersedia untuk pria lebih sedikit daripada aksesori dan jenis pakaian yang dimiliki wanita. Di antara aksesori yang dapat dihitung ini, sering ada kebingungan antara ascot dan cravat. Beberapa pria tidak sadar dan terkadang gagal menyebutkan atau menunjukkannya secara akurat.

Ascot vs Cravat

Perbedaan antara ascot dan cravat adalah ascot cukup informal dan kasual, sedangkan cravat sepenuhnya formal. Ini adalah topik yang cukup ambigu, dan perbedaan yang tepat tidak ditetapkan sementara orang telah mengembangkan perbedaan dari waktu ke waktu untuk kenyamanan mereka. Namun, banyak dari kita cenderung bingung di antara mereka, dan adalah umum untuk menyebut ascot sebagai cravat dan sebaliknya.

Ascot adalah versi informal dari dasi yang sebagian besar dipakai untuk meninggikan dan menyempurnakan penampilan seseorang, dan sebagian besar tidak dikenakan untuk terlihat formal atau untuk mematuhi aturan. Biasanya diikat di bawah jaket, mantel, atau kemeja untuk memberikan tampilan yang unik dan modis.

Dasi dianggap sebagai versi dasi yang konvensional dan benar-benar asli. Ini terutama digunakan dalam pertemuan dan tempat formal. Lebih dari sekedar kebutuhan untuk terlihat chic dan modis, seseorang memakai dasi untuk mencocokkan dan menyesuaikan diri dengan aturan dan untuk duduk di lingkungan yang profesional.

Tabel Perbandingan Antara Ascot dan Cravat

Parameter Perbandingan
AscotDasi
AsalAscots berasal sekitar abad kedelapan belas, jauh kemudian setelah cravat menjadi tren.   Cravat berasal lebih awal pada tahun 1600-an dan ditemukan dan digunakan pertama kali oleh orang Romawi. Namun, Prancislah yang mempopulerkannya.
DefinisiAscot adalah potongan kain yang diikat di bawah kerah kemeja, mantel, atau blazer pria. Cravat mengacu pada semua jenis aksesori dan dasi yang digunakan pria.
MaknaAsites menambah keanggunan, gaya, dan membuat pakaian terlihat lebih mudah didekati, ramah, dan informal.Cravat menambah keanggunan dan sangat meningkatkan tampilan. Ini menambah martabat dan tampilan formal dan resmi yang lengkap ke yang lain dan membantu dalam terlihat banyak disatukan.
Menggunakan Ini dikenakan oleh pria untuk acara pernikahan informal, pertemuan bisnis kasual yang tidak membutuhkan banyak masalah dan signifikansi.  Ini dipakai di berbagai acara, termasuk pertemuan profesional, kunjungan resmi, acara terkait bisnis, dan pernikahan.
WaktuBiasanya dipakai sebagai aksesori leher di siang hari.Ini dipakai setiap saat dan sebagian hari dan untuk acara di malam hari dan larut malam.

Apa itu Ascot?

Ascot adalah versi dasi yang informal dan bergaya. Biasanya dipakai untuk acara dan fungsi yang terjadi di siang hari. Ini adalah sepotong kain yang mirip dengan selendang yang diikat di bawah kerah, biasanya sebagai pengganti dasi. Terlepas dari berapa usianya, itu masih trendi dan modis.

Biasanya, itu dipakai untuk pertemuan bisnis meskipun cukup informal. Pria suka mengekspresikan rasa kreativitas dan keunikan mereka dengan meningkatkan gaya mereka. Hal ini juga dikenal sebagai dasi diikat.

Idealnya, itu terbuat dari kain satin hitam. Ini mencapai puncaknya selama tahun 1890-an ketika pria memanjakan diri dalam mode. Namun, dasi kupu-kupu mengambil alih permainan di tahun 1900-an. Kemudian biasanya dipakai untuk upacara pernikahan dan pertemuan santai.

Itu selalu dalam bentuk syal, dan diikat atau diikat di leher secara manual, biasanya dengan pin untuk mengamankannya di tempatnya. Setiap ascot adalah cravat, tetapi tidak semua cravat bisa disebut cravat. Kesalahpahaman yang biasa antara cravat dan ascot biasanya oleh orang Amerika. Tidak semua orang suka atau lebih suka memakai ascot.

Apa itu Cravat?

Cravat mulai digunakan dan ada jauh sebelum ascot. Ini adalah aksesori kuno, formal namun modern dalam busana pria yang sangat meningkatkan gaya dan tampilan. Orang Romawi memperkenalkan kepada dunia gaya dan tren mengenakan dasi dengan pakaian sehari-hari mereka.

Ini adalah cara yang bagus untuk meningkatkan dan menambah keanggunan pada pakaian pria. Meskipun banyak orang memiliki kesalahpahaman bahwa dasi pertama kali muncul, itu tidak benar.

Dasi sudah ada sejak lama, dan perlahan-lahan berevolusi menjadi dasi. Ini juga sepotong kain yang dikenakan di leher. Nama tersebut berasal dari bahasa Perancis. Tren mode ini, meskipun dibawa oleh orang Romawi, dipopulerkan dan dijadikan gaya trendsetter oleh orang Prancis.

Ini juga digunakan sebagai istilah umum yang mewakili semua jenis dan aksesori yang terkait dengan dasi. Busur, dasi, dasi, dan bahkan ascot biasa disebut cravat. Awalnya, istilah 'cravat' digunakan untuk merujuk pada kain yang diikatkan di leher tentara bayaran Kroasia dan orang kaya lainnya. Mengenakan karavan menekankan dan menyampaikan kehangatan, kesopanan, dan mengungkapkan betapa ramah, menyambut, dan berkomitmen mereka terhadap pekerjaan mereka.

Perbedaan Utama Antara Ascot dan Cravat

  1. Ascot adalah tren modern secara komparatif, sedangkan cravat telah ada untuk jangka waktu yang lebih lama.
  2. Ascot memiliki arti dan tampilan tertentu, sedangkan semua jenis aksesoris termasuk dalam kategori cravat.
  3. Ascot biasanya dipakai di acara-acara informal, sedangkan cravat dipakai dalam acara formal dan informal.
  4. Ascot adalah aksesori siang hari, tetapi cravat dikenakan terlepas dari waktu.
  5. Ascots menandakan kreativitas dan keunikan, sedangkan cravats menandakan kreativitas dan konvensi.

Kesimpulan

Meskipun mungkin tampak sangat normal bagi sebagian orang untuk mengacaukan nama wilayah dan negara tertentu, mengacaukan nama aksesori ini mungkin akan mengganggu mereka, terutama jika Anda berkomunikasi dengan orang-orang di bidang mode atau modeling.

Bahkan ketika Anda harus meminta seorang desainer atau perusahaan terkenal untuk mendesain potongan-potongan ini untuk Anda, Anda harus sadar dan yakin bahwa Anda mengatakannya dengan benar.

Ini mungkin menyinggung atau membuat frustrasi beberapa orang karena semangat dan dedikasi mereka terhadap karir mereka. Terutama dalam hal komunikasi profesional, jika Anda tidak cukup berhati-hati, itu bisa menimbulkan masalah yang tidak perlu.

Referensi

  1. https://fashion-history.lovetoknow.com/fashion-accessories/neckties-neckwear
  2. https://www.koreascience.or.kr/article/JAKO200622219290669.page
x
2D vs 3D