Perbedaan Antara Pertanian Intensif dan Ekstensif (Dengan Tabel)

Bertani adalah metode intens yang melibatkan banyak hal, orang, pembelian, dan penggunaan metodologi budidaya.

Pertanian Intensif vs Ekstensif

Itu perbedaan pertanian intensif dan pertanian ekstensif adalah bahwa pertanian intensif adalah di mana input tinggi dalam hal modal, tenaga kerja, insektisida, dll. Pertanian ekstensif adalah di mana inputnya relatif lebih sedikit. Dalam pertanian intensif, lahan terbatas dan mahal, sedangkan pertanian ekstensif cukup besar dan tidak mahal.

Hasil pertanian intensif per hektar cukup besar dibandingkan dengan pertanian ekstensif.

Pertanian intensif adalah sistem pertanian sedangkan pertanian ekstensif adalah teknik agraris. Meskipun lahan yang digunakan dalam pertanian intensif kecil, penggunaan tenaga kerja dan mesin tinggi. Biaya tenaga kerja juga akan berkurang karena keterlibatan mesin.

Pertanian intensif lebih pada tingkat industri sementara pertanian ekstensif membahas produksi kelangsungan hidup yaitu tanaman.

Tabel Perbandingan Usahatani Intensif dan Ekstensif

Parameter PerbandinganPertanian IntensifPertanian Ekstensif
BerartiLebih banyak menggunakan Tenaga Kerja dan modalDikurangi Masukan Tenaga Kerja dan Modal
LokasiDekat dengan pasarLokasi terpencil. Jauh dari pasar
Lahan pertanianSistem pertanian kecil dan ekstensif di daerah padat pendudukTeknik pertanian besar dan murah yang dipraktekkan di daerah yang berpenduduk sedang
Keluaranskala besarSkala Kecil
LingkunganNegatifPositif

Apa itu Pertanian Intensif?

Pertanian intensif melihat peningkatan produktivitas di ruang yang lebih kecil dari tanah. Pertanian intensif membutuhkan lebih banyak tenaga kerja, penggunaan bahan kimia dan ternak untuk mendapatkan hasil yang maksimal.

Lahan pertanian intensif digunakan sampai tetes terakhir dan bertumpu pada penggunaan HYV (varietas unggul). Oleh karena itu, tanah di sekitarnya rentan terhadap deforestasi.

Kita semua sadar akan konsekuensi dari deforestasi. Pemahaman tentang ekosistem sangat penting. Juga, pemahaman saat ini tentang bagaimana penilaian ekosistem Milenium dapat bermanfaat bagi pemahaman tentang pertanian intensif juga sangat berharga.

MAE berbicara tentang keberlanjutan bagaimana pertanian intensif dapat dipelihara dilindungi, digunakan tanpa mengganggu ekosistem.

Apa itu Pertanian Ekstensif?

Pertanian ekstensif meskipun memiliki lahan yang lebih luas di tempat pembuangan mereka biasanya ditemukan di daerah terpencil. Transportasi, tenaga kerja, pendapatan terbatas sehingga biaya produksi keseluruhan lebih banyak dan produksi lebih sedikit.

Tanaman seperti biji-bijian diproduksi dan sisa-sisa sekam memberi makan ternak. Oleh karena itu, peternakan sapi juga merupakan bagian dari keberlanjutan pertanian ekstensif.

Penggunaan metode budidaya tradisional yang didasarkan pada produksi musiman, Keterbatasan preferensi budidaya ramah alam kita tetapi membuat sulit bagi petani untuk menghidupi keluarga mereka secara finansial.

Produk domestik bruto dalam pertanian ekstensif rendah, mahal, dan musiman yang melindungi pertanian organik. Inilah alasan mengapa produk organik mahal untuk pasar lokal di pasar kami.

Perbedaan Utama Antara Pertanian Intensif dan Ekstensif

Berarti

Pertanian intensif percaya pada produksi skala besar untuk menghasilkan sebanyak mungkin. Melalui tenaga kerja yang menggunakan mesin yang dipertaruhkan ke tingkat yang optimal.

Mereka membutuhkan habitat terbatas yang dapat memberikan hasil maksimal. Dalam terminologi ekonomi, kita dapat mengatakan bahwa pertanian intensif menggunakan tingkat input yang lebih tinggi dalam ruang per kubik lahan yang diberikan.

Pertanian ekstensif merupakan sistem produksi pertanian yang sangat bertumpu pada penggunaan tenaga kerja manusia, pupuk alam dengan modal yang tersedia.

Modal yang diinvestasikan atau dibutuhkan dalam pertanian ekstensif berada di ujung yang lebih tinggi karena melibatkan pemeliharaan ternak dan ternak.

Lahan dan Lokasi Pertanian

Karena lahan pertanian pertanian intensif terletak di tempat tinggal, lahan kecil yang digunakan berdiri di atas penerapan mesin tanam yang berdaya hasil tinggi.

Pertanian intensif juga menggunakan herbisida dan insektisida melalui penggunaan irigasi yang dicurangi. Di sisi lain, lahan pertanian yang luas bisa sejauh yang Anda bisa lihat. Tanah yang terbentang jauh bersinar karena rimbun dan keindahan alamnya yang hijau.

Pertanian ekstensif biasanya berada di luar kota dengan suasana yang lebih bersih, terbentang jauh dan tanah yang dijual lebih murah.

Lokasi pertanian ekstensif bekerja pada mekanisme siklus musiman tanah, kekayaan & properti alami, tenaga kerja & ternak yang tersedia untuk dipelihara.

Pertanian intensif biasanya menempatkan dirinya lebih dekat ke pasar agar mudah dijangkau dan transportasi lebih murah. Padahal biaya pertanian ekstensif yang dapat diangkut tinggi karena pasar potensial jauh dari lokasi.

Keluaran

Pertanian intensif terlihat pada peningkatan hasil di lahan terbatas yang diberikan dengan ketergantungan yang tinggi pada pupuk, tenaga kerja, dan mesin. Pertanian intensif paling ideal untuk produksi industri skala kecil. Di sisi lain, pertanian ekstensif memiliki ruang lahan yang relatif lebih besar.

Tetapi karena pertanian ekstensif terletak jauh, biaya tenaga kerja, biaya produksi lebih tinggi. Selain itu, output membutuhkan lebih banyak perawatan dan membutuhkan waktu untuk menghasilkan panen. Oleh karena itu, pertanian ekstensif berhasil menjadi tujuan yang lebih tinggi sejauh menyangkut biaya.

Pasar intensif, seperti dikatakan lebih pada tingkat industri, dapat mencapai targetnya melalui permesinan yang ditangani oleh tenaga kerja yang lebih murah.

Singkatnya, pertanian intensif membutuhkan lebih sedikit ruang namun memberikan hasil produksi yang lebih tinggi. Padahal, pertanian ekstensif membutuhkan kepemilikan tanah yang lebih besar dan produksinya mahal karena cara bertani yang alami adalah sistem kepercayaan.

Lingkungan

Pertanian intensif menyebabkan dampak negatif pada ekosistem kita karena mereka sangat bergantung pada produksi. Peningkatan produksi hanya bisa terjadi ketika kita bergantung pada dorongan bahan kimia dan pupuk. Zat ini menyebabkan erosi tanah dan penurunan kesuburan tanah.

Mekanisasi pertanian adalah apa yang dimaksud dengan pertanian intensif. Di sisi lain, pertanian ekstensif terletak di daerah yang tidak berada di kota.

Mereka hijau, lebih bersih, bersemangat, dan atmosfer menghirup kesegaran produksi industri mereka. Tapi pertanian ekstensif bertahan pada pemeliharaan ternak, ternak dan menatap.

Budidaya terbatas berbasis alam dan musiman juga membuat pertanian ekstensif menjadi istimewa dan ramah. Buah-buahan, sayuran akar, beras dan semua jenis biji-bijian diproduksi dalam pertanian ekstensif.

Ternak sangat penting untuk menyediakan manusia dengan pupuk, produk susu, daging, dan makanan lainnya. Juga, tanah selamanya tetap subur. Oleh karena itu pertanian ekstensif ramah lingkungan.

Kesimpulan

Untuk membawa semuanya ke sini, pertanian intensif adalah volume yang didasarkan pada penggunaan bahan kimia yang menambah masalah pemanasan global yang terus meningkat. Pertanian intensif harus diupayakan untuk dikurangi dan pemerintah harus mendukung industri yang diandalkan dan dipertahankan melalui pertanian ekstensif.

Pertanian ekstensif bekerja untuk meningkatkan dan mempertahankan kesuburan tanah dan menghasilkan kita dari bahaya bencana alam seperti banjir dan tanah longsor.

Bacaan tambahan akan memberikan gambaran yang lebih baik tentang kedua jenis pertanian – Intensif dan Ekstensif.

Referensi

  1. https://ageconsearch.umn.edu/record/178216/files/12.1.7.pdf
  2. https://www.sciencedirect.com/science/article/abs/pii/S0308521X10001393
x
2D vs 3D