Perbedaan Antara Isotropik dan Anisotropik (Dengan Tabel)

Mineral biasanya didefinisikan sebagai senyawa padat atau campuran senyawa yang memiliki perbedaan yang jelas pada jenis komposisi yang ada di dalamnya. Sifat-sifat mineral ini juga ditentukan berdasarkan komposisi yang dikandungnya.

Isotropik dan anisotropik adalah dua sifat yang digunakan untuk menentukan struktur atau komposisi mineral. Sifat-sifat ini juga digunakan untuk menentukan dasar sifat-sifat lain yang ditunjukkan oleh mineral-mineral ini. Maka untuk mengetahui sifat-sifat suatu mineral perlu dapat dibedakan antara sifat isotropik dan anisotropik.

Isotropik vs Anisotropik

Perbedaan antara Isotropik dan Anisotropik adalah bahwa isotropik memiliki sifat yang tidak berubah-ubah dan komposisi yang sama di seluruh kristal mineral. Sedangkan anisotropik memiliki sifat variabel yang berbeda dengan arah dan dimensi. Mereka juga memiliki komposisi yang berbeda.

Isotropik adalah kristal mineral yang menunjukkan sifat yang sama dan tidak berubah-ubah di seluruh materi. Ini karena mereka memiliki komposisi yang sama di seluruh dan tidak bergantung pada arah-dimensi.

Anisotropik adalah kristal mineral yang memiliki sifat yang berbeda dalam arah yang berbeda dari permukaan mineral. Sifat yang berbeda disebabkan oleh perbedaan komposisi. Sifat-sifat mineral tersebut bergantung pada arah-dimensi. Mereka menunjukkan sifat seperti pembiasan ganda.

Tabel Perbandingan antara Isotropik dan Anisotropik

Parameter PerbandinganisotropikAnisotropik
BerartiKristal yang memiliki sifat tidak berubah-ubah.Mereka adalah kristal yang memiliki sifat berbeda di arah yang berbeda
KetergantunganItu tidak tergantung pada arah dan dimensi kristal dan karena itu memiliki sifat yang konsisten di seluruh.Ini tergantung pada arah-dimensi dan oleh karena itu sifat-sifatnya bervariasi untuk setiap arah dan dimensi.
CahayaKarena mereka memiliki komposisi yang sama, cahaya tidak melewati mineral ini.Karena perbedaan komposisi, cahaya/sinar matahari dapat dengan mudah melewati mineral ini.
Ikatan kimiaMereka menunjukkan ikatan kimia yang konsisten dan seragam di seluruh kristal mineral.Mereka menunjukkan ikatan kimia yang tidak konsisten dan berbeda di setiap arah kristal mineral.
Pembiasan gandaMereka tidak menunjukkan pembiasan ganda dan hanya memiliki satu indeks bias di seluruh mineral.Kristal ini memang menunjukkan pembiasan ganda dan memiliki indeks bias yang berbeda untuk setiap arah.
Kecepatan cahayaKecepatan cahaya konsisten di seluruh kristal isotropik.Kecepatan cahaya berbeda di setiap arah dan juga tergantung pada indeks bias arah itu.

Apa itu Isotropik?

Kristal isotropik adalah kristal mineral yang memiliki komposisi yang sama dan sifat yang tidak berubah-ubah di seluruh. Jadi, sifat-sifat mineral isotropik tidak bergantung pada arah dan dimensi.

Hal ini tersirat oleh faktor bahwa ikatan kimia seragam di seluruh kristal mineral karena memiliki komposisi yang sama. Karena cahaya tidak diperbolehkan untuk menembus mineral ini, mereka tampak gelap ketika cahaya ditampilkan pada mereka.

Kata 'isotropik' berasal dari bahasa Yunani. Ini berasal dari dua kata Yunani 'iso' yang berarti sama, dan 'tropic' yang berarti arah. Jadi, dari sini dapat disimpulkan bahwa isotropik berarti sama ke segala arah.

Bahan isotropik digunakan di banyak industri. Mereka terutama ditemukan di industri yang berkaitan dengan matematika, fisika, biologi dan kimia.

Apa itu Anisotropik?

Kristal anisotropik adalah bahan mineral yang memiliki komposisi dan sifat yang bervariasi dan tidak seragam. Jadi, sifat-sifat mineral anisotropik bergantung pada arah-dimensi.

Bahan anisotropik juga memiliki ikatan kimia yang tidak sama dan bervariasi di setiap arah karena sifat bervariasi dengan arah. Cahaya dapat dengan mudah menembus bahan ini dan oleh karena itu, mereka tampak berwarna terang ketika cahaya menyinari mereka.

Kata 'anisotropik' juga berasal dari bahasa Yunani. Itu berasal dari dua kata 'an' yang berarti berlawanan dan 'isotropik' yang berarti sama ke segala arah. Jadi, dari sini dapat disimpulkan bahwa anisotropik berarti berbeda ke segala arah karena merupakan kebalikan dari isotropik.

Bahan anisotropik menunjukkan beberapa sifat yang tidak dapat ditunjukkan oleh bahan isotropik. Beberapa adalah pembiasan ganda, dichroism, aktivitas optik, dll. Ini karena mereka memiliki indeks bias yang berbeda dalam arah yang berbeda. Mereka juga digunakan di bidang yang sama sebagai bahan isotropik.

Perbedaan Utama Antara Isotropik dan Anisotropik

  1. Kristal isotropik adalah kristal yang memiliki sifat yang tidak berubah-ubah dan sama di seluruh materi. Sedangkan anisotropik adalah kebalikannya. Mineral ini memiliki sifat yang berbeda dalam arah yang berbeda. Ini adalah poin utama perbedaan antara kedua mineral.
  2. Mineral isotropik tidak tergantung pada arah dan dimensi kristal dan oleh karena itu memiliki sifat yang konsisten di seluruh. Di sisi lain, bahan anisotropik bergantung pada arah-dimensi dan ini menimbulkan sifat yang berbeda dalam arah dan dimensi kristal mineral yang berbeda.
  3. Penetrasi cahaya juga berbeda untuk kedua kristal mineral tersebut. Cahaya, termasuk sinar matahari, tidak dapat menembus kristal mineral isotropik. Karena mereka memiliki sifat yang sama dan tidak ada perbedaan dalam komposisi, mereka tidak memungkinkan cahaya untuk menembus. Namun dalam kasus mineral anisotropik, sinar matahari/cahaya dapat menembusnya dengan mudah.
  4. Ikatan kimia kedua mineral tersebut juga memiliki perbedaan yang jelas. Mineral isotropik menunjukkan ikatan yang konsisten dan seragam di seluruh karena mereka memiliki komposisi yang sama di seluruh material. Di sisi lain, ikatan kimia yang ditunjukkan oleh mineral anisotropik tidak konsisten dan tidak seragam. Mereka berbeda melalui komposisi yang berbeda dari mineral anisotropik.
  5. Kristal mineral isotropik memiliki indeks bias tunggal. Ini adalah hasil dari komposisi mineral yang seragam. Ini juga berarti bahwa mineral isotropik tidak dapat menunjukkan sifat pembiasan ganda. Tetapi mineral anisotropik memiliki banyak indeks bias. Indeks bias ini tergantung pada komposisi dan arah mineral. Ini juga menyebabkan mineral anisotropik mampu menunjukkan pembiasan ganda.
  6. Kecepatan/kecepatan cahaya dalam suatu medium selalu bergantung pada indeks bias suatu bahan. Jadi menurut ini, kecepatan cahaya dalam mineral isotropik adalah konstan. Sedangkan kecepatan cahaya pada mineral anisotropik berbeda dengan perbedaan indeks bias arah.

Kesimpulan

Istilah 'isotropik' dan 'anisotropik' memiliki arti yang berlawanan. Mineral isotropik memiliki komposisi dan sifat yang sama sedangkan sifat mineral anisotropik berbeda dengan arah. Bahan anisotropik menunjukkan indeks bias yang berbeda dalam arah yang berbeda karena beberapa sifat yang ditunjukkan oleh mereka yang gagal ditunjukkan oleh bahan isotropik.

Referensi

  1. https://iopscience.iop.org/article/10.1088/0264-9381/22/9/006/meta
  2. https://arc.aiaa.org/doi/abs/10.2514/3.10684
x
2D vs 3D