Perbedaan Pokok dan Bunga (Dengan Tabel)

Terdapat beberapa bidang keuangan yang melakukan banyak transaksi dengan berbagai pihak dan masyarakat pada umumnya. Dunia perdagangan telah sangat berkembang dan banyak perubahan telah dilakukan pada proses yang terjadi. Ada beberapa transaksi dan proses lain yang terjadi antara beberapa organisasi, pihak, orang dan bank juga. Setiap kali seseorang meminjam uang dari lembaga tertentu ada beberapa prosedur atau ada metode yang dikenakan ketika orang tersebut harus mengembalikan uang yang dipinjam. Dua istilah atau metode yang digunakan adalah 1. Pokok dan 2. Bunga.

Pokok vs Bunga

Perbedaan pokok dan bunga adalah pengertian atau definisinya. Jumlah total uang yang dipinjam dari seseorang atau yang diinvestasikan oleh seseorang yang dikenakan sejumlah bunga tertentu dikenal sebagai pokok, di sisi lain, jumlah uang yang seharusnya dibayarkan bersama dengan pelunasan pokok disebut bunga.

Jumlah uang yang dipinjamkan kepada peminjam dikenal sebagai pokok. Dalam dunia keuangan, istilah “pokok” memiliki beberapa arti tergantung pada konteksnya. Misalnya, prinsipal adalah jumlah awal pinjaman yang harus dibayar oleh peminjam, di sisi lain, pihak utama yang terlibat dalam berbagai transaksi juga dikenal sebagai prinsipal dalam konteks kontrak dan usaha.

Jumlah uang yang seharusnya dibayarkan bersamaan dengan pelunasan pokok dikenal sebagai bunga. Ini adalah jenis biaya moneter. Sejarah bunga majemuk tanggal kembali ke 2400 SM. Itu dianggap sebagai salah satu langkah yang diperlukan untuk pertumbuhan di bidang-bidang seperti pertanian dan urbanisasi. Namun, pengisian bunga selama abad pertengahan dianggap tidak sah secara moral.

Tabel Perbandingan Antara Pokok dan Bunga

Parameter PerbandinganKepala sekolahMinat
Arti/DefinisiJumlah uang yang dipinjamkan kepada peminjam dikenal sebagai pokok.Jumlah uang yang seharusnya dibayarkan bersamaan dengan pelunasan pokok dikenal sebagai bunga.
RumusP= I/ RTBunga sederhana = P•R•T/ 100
SubtipeObligasi, investasi, pinjaman, perusahaan, transaksi Bunga tetap, bunga variabel, tingkat persentase tahunan, tingkat bunga prima, tingkat diskonto, bunga sederhana, bunga majemuk.
JenisJumlah yang dipinjamJumlah ekstra atau biaya moneter
Istilah terkaitObligasi, nilai nominal, nilai pasar, investasi, pinjaman, perusahaan swasta dll.Bunga sederhana, bunga majemuk, tingkat bunga, suku bunga prima, dll.

Apa itu Kepala Sekolah?

Jumlah uang yang dipinjamkan kepada peminjam dikenal sebagai pokok. Pokok adalah jumlah yang dipinjam oleh peminjam dari lembaga keuangan tertentu atau sumber daya lainnya. Dalam dunia keuangan maupun bisnis, istilah “pokok” memiliki berbagai interpretasi tergantung pada penggunaannya.

Misalnya, prinsipal adalah jumlah awal pinjaman yang harus dibayar oleh peminjam, di sisi lain, pihak utama yang terlibat dalam berbagai transaksi juga dikenal sebagai prinsipal dalam konteks kontrak dan usaha. Selain itu, mayoritas pemangku kepentingan dalam suatu perusahaan dalam bisnis juga disebut sebagai prinsipal.

Jumlah uang asli yang dilakukan oleh investor pada saat pembelian aset juga disebut pokok. Resolusi jumlah bunga yang seharusnya dibayar oleh peminjam didasarkan pada jumlah pokok. Tingkat bunga yang seharusnya dikenakan juga ditentukan berdasarkan jumlah pokok.

Secara keseluruhan, orang dapat menafsirkan bahwa jumlah uang yang dipinjam dikenal sebagai pinjaman, uang yang diinvestasikan oleh investor selama investasi, nilai nominal yang dimiliki oleh obligasi, transaksi lain dan perusahaan juga dianggap sebagai jenis pokok.

Apa itu Bunga?

Jumlah uang yang seharusnya dibayarkan bersamaan dengan pelunasan pokok dikenal sebagai bunga. Ini adalah jenis biaya moneter. Sejarah bunga majemuk tanggal kembali ke 2400 SM. Itu dianggap sebagai salah satu langkah yang diperlukan untuk pertumbuhan di bidang-bidang seperti pertanian dan urbanisasi.

Selama era Renaisans, terjadi peningkatan perdagangan, dan banyak pengusaha memprakarsai ide bisnis yang menguntungkan. Hal ini menimbulkan penggunaan bunga selama transaksi yang dilakukan. Namun, pengisian bunga selama abad pertengahan dianggap tidak sah secara moral.

Beberapa jenis bunga antara lain bunga tetap, bunga variabel, tingkat persentase tahunan, bunga prima, tingkat diskonto, bunga sederhana, bunga majemuk. Jenis-jenis ini memiliki arti dan penggunaannya yang independen dalam dunia keuangan maupun bisnis. Tingkat bunga tergantung pada jumlah pokok dan ditentukan berdasarkan jumlah pokok yang dipinjam oleh peminjam.

Bunga tetap adalah jumlah uang tetap yang seharusnya dibayarkan selama pembayaran kembali pokok pinjaman oleh peminjam. Bunga variabel, di sisi lain, sama sekali berbeda dari bunga tetap. Besarnya bunga dalam bunga variabel berfluktuasi tergantung pada pergerakan suku bunga dasar yang sedang berlangsung.

Tingkat persentase bunga tahunan adalah bunga yang dikenakan setiap tahun bersama dengan pokok. Dunia ekonomi memiliki arti kepentingan yang berbeda. Ini dianggap sebagai harga kredit dan juga memainkan peran biaya modal. Tempat yang berbeda memiliki perbedaan antar istilah “bunga”.

Perbedaan Utama Antara Pokok dan Bunga

  1. Jumlah total uang yang dipinjam dari seseorang atau yang diinvestasikan oleh seseorang yang dikenakan sejumlah bunga tertentu dikenal sebagai pokok, di sisi lain, jumlah uang yang seharusnya dibayarkan bersama dengan pelunasan pokok disebut bunga.
  2. Prinsipal adalah entitas yang independen, di sisi lain, bunga adalah entitas yang bergantung pada prinsipal. Jika prinsipal tidak dipinjam maka bunga tidak akan ada.
  3. Pokok adalah jumlah pinjaman, di sisi lain, bunga adalah jumlah tambahan dari jenis biaya moneter.
  4. Jenis pokok termasuk obligasi, investasi, pinjaman, perusahaan, transaksi dll, di sisi lain, jenis bunga termasuk bunga tetap, bunga variabel, tingkat persentase tahunan, tingkat prima, tingkat diskonto, bunga sederhana, bunga majemuk dll.
  5. Rumus yang digunakan untuk menghitung pokok adalah P= I/ RT, sedangkan rumus yang digunakan untuk menghitung bunga sederhana adalah, Bunga sederhana = P•R•T/ 100.

Kesimpulan

Kedua entitas digunakan dalam keuangan, bisnis dan juga perdagangan dan mereka membantu orang untuk melakukan transaksi mereka dengan lancar dan tanpa kerumitan. Mereka memberi orang pemahaman yang lebih baik tentang transaksi dan membantu menghindari kebingungan dan kesalahpahaman.

Orang harus memiliki pengetahuan yang cukup tentang hal-hal ini sehingga mereka tidak terlibat dalam kecelakaan dan transaksi mereka tidak salah. Orang harus tahu tentang persyaratan ini dan harus tahu bagaimana tepatnya transaksi mereka dilakukan.

Referensi

  1. https://search.proquest.com/openview/a081b45b7e66e89391308164f90c4a6f/1?pq-origsite=gscholar&cbl=3330
  2. https://heinonline.org/hol-cgi-bin/get_pdf.cgi?handle=hein.journals/duklr1981&section=41
x
2D vs 3D